Senin, 22 Oktober 2018

Pemkab Gresik Raih Penghargaan WTN 2016

Selasa, 31 Januari 2017 20:14:23 WIB
Reporter : Deni Ali Setiono
  • Pemkab Gresik Raih Penghargaan WTN 2016
  • Pemkab Gresik Raih Penghargaan WTN 2016

Gresik (beritajatim.com- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gresik meraih penghargaan Wahana Tata Nugraha (WTN) 2016. Supremasi WTN ini diserahterimakan oleh Direktur Jenderal Perhubungan Darat Pudji Hartanto kepada Wakil Bupati Gresik, M.Qosim di Merlynn Park Hotel Jakarta, Jalan KH. Hasyim Azhari, Jakarta Pusat, Selasa (31/01/2017).
 
Terpilihnya Kabupaten Gresik sebagai penerima Piala WTN tahun 2016 dalam kategori Lalu Lintas tersebut berdasarkan Keputusan Menteri Perhubungan Nomor: KP. 588 Tahun 2016 tentang Penerima Penghargaan Wahana Tata Nugraha (WTN) Tahun 2016.
 
Usai menerima penghargaan WTN 2016, Wakil Bupati Gresik M.Qosim menyatakan bangga terhadap kinerja dan koordinasi seluruh SKPD untuk mewujudkan Gresik yang lebih baik. "Penghargaan ini salah satu bukti keberhasilan kinerja serta koordinasi yang ada di Jajaran Pemerintah Kabupaten Gresik serta masyarakat," katanya.
 
M.Qosim menambahkan, dirinya bersama Bupati Gresik, Sambari Halim Radianto menyampaikan terima kasih kepada Polres Gresik, dan seluruh masyarakat Gresik atas kerjasamanya selama ini. "Kami sangat bersyukur sekaligus bangga dengan diraihnya penghargaan ini. Selama ini kami tak pernah berhenti meminta kepada pihak terkait yakni Dinas Perhubungan Gresik agar selalu meningkatkan kinerja dengan harapan agar masyarakat Gresik semakin tertib dalam berlalu lintas, yang pada akhirnya akan menurunkan angka kecelakaan lalu lintas di Gresik," ungkap M.Qosim.
 
Kepada seluruh jajaran yang masuk dalam tim Wahana Tata Nugraha Pemkab Gresik, Wabup Qosim berpesan agar penghargaan tersebut tidak hanya dijadikan sebagai suatu kebanggaan semata. Namun kewajiban dalam mempertahankan prestasi melalui peningkatan kinerja harus dilakukan. "Masyarakat pun berperan penting dalam menjaga dan mematuhi rambu-rambu yang telah dibuat oleh pemerintah kabupaten Gresik," imbuh M.Qosim.
 
Terkait perolehan penghargaan WTN 2016, Dinas Perhubungan Gresik telah melakukan berbagai inovasi. Diantaranya pengoperasian shuttle bus untuk peziarah Makam Maulana Malik Ibrahim dan bus sekolah. Pemasangan ATCS (Area Trafic Control System) di perempatan Segoromadu serta ada penambahan 2 ATSC yakni di Simpang empat Gedung Nasional Indonesia (GNI) dan Perlimaan Sukorame.
 
Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Gresik Andhy Hendro Wijaya dan Kasatlantas Polres Gresik AKP Anggi Saputra yang ikut mendampingi Wabup Gresik menyatakan, berbagai penambahan marka misalnya membangung pelikan cross atau zona penyeberangan disejumlah titik. Diantaranya di depan SMP Negeri 1 Gresik, SDN 2 Tlogopatut dan penyeberangan terminal Makam Maulana Malik Ibrahim Jalan Pahlawan.  
 
"Segala marka dan fasilitas tersebut dibangun dengan tujuan untuk meningkatkan perilaku tertib berlalu lintas masyarakat.  Utamanya dalam pengawasan terhadap kendaraan juga dilakukan. Dengan demikian maka terciptalah kondisi lalu lintas yang kondusif dan memberikan kenyamanan bagi masyarakat dalam berlalu lintas," papar Andhy.
 
Andhy mengaku, keberhasilan ini atas bantuan dan koordinasi berbagai pihak dan masyarakat. "Kami secara intensif melakukan koordinasi dengan sejumlah instansi. Baik itu di lingkungan pemkab Gresik maupun lintas sectoral," tukasnya.
 
Koordinasi tersebut meliputi dengan pihak Satuan Lalu Lintas Polres Gresik terkait kelalulintasan. Dengan Satpol PP terkait penertiban PKL dan ketertiban umum. Dengan Dinas Pekerjaan Umum (DPU) terkait sarana dan prasarana jalan dan jembatan serta dengan BLH (Badan Lingkungan Hidup) terkait keindahan trotoar dan penataan taman. [adv/dny]

Komentar

?>